Tuesday, June 4, 2019

Sudah saatnya, ummat Islam mengadopsi Kalender Islam Global


Saya berusaha agar pesan ini sampai ke Bapak/ Ibu tepat jam 7:11, tanggal 4 Juni 2019 WIB. Mengapa?

Karena pada saat itu, di atas ufuk timur Jakarta terdapat hilal dengan data astronomis sebagai berikut:

  • Ketinggian hilal 164.1 derajat (dari ufuk barat);
  • Elongasi 11 derajat
  • Ketebalan penyinaran hilal 1%;
  • Umur hilal 0.9 hari.
Di detik yang sama di Mexico City, saat itu jam 19:11, tanggal 3 Juni 2019, persis maghrib. Hilal yang sama dengan yang ada di Jakarta, di Mexico City memiliki data astronomis sebagai berikut:
  • Ketinggian hilal 6.3 derajat;
  • Elongasi 8.3 derajat;
  • Ketebalan penyinaran hilal 0.4%;
  • Umur hilal 0.5 hari.
Kedua data hilal itu, saya ambil dari Stellarium dan dapat dilihat di link ini:

Adakah yang dapat menjelaskan mengapa hilal yang di Jakarta yang tebalnya 1%, elongasinya 11 derajat, dll. itu tidak boleh diakui sebagai hilal, sedangkan yang di Mexico City yang tebalnya hanya 0.4%, elongasinya cuma 8 derajat, dan umurnya 0.5 hari dll. itu harus diakui sebagai hilal?

Inilah kekacauan jika kita menggunakan kriteria imkan-rukyat lokal seperti 2-3-8 nya MABIMS atau kriteria IR lokal yang lain. Nalar akademisnya jadi kacau balau.

Ada konsekuensi yang lebih serius lagi. 

Sepanjang masa, seharusnya, Muslim di Indonesia melaksanakan ibadah mahdohnya 12 jam sebelum Muslim di Mexico karena kita ada di sebelah timur Mexico. Tapi, mendadak untuk selama sebulan penuh Syawwal 1440-H, Muslim Indonesia malah melakukan ibadah mahdohnya jadi 12 jam lebih lambat daripada Muslim Mexico. Mengapa? Karena Muslim Indonesia mengalami 30 Ramadan, sedangkan Muslim Mexico masuk Syawwal langsung dari 29 Ramadan.

Itulah kekacauan akibat imkan-rukyat lokal. Makanya, sudah saatnya seluruh ummat Islam di dunia mengadopsi Kalender Islam Global (KIG) Turki yang sebetulnya telah disepakati oleh sebagian besar perwakilan ummat Islam dunia yang menghadiri Kongres KIG di Turki 2016 lalu. Kita harus segera menghentikan kekacauan sistem manajemen waktu ummat Islam.


3 comments:

Unknown said...

Setuju Pak.Akal sehat memang harus disebarkan,kebenaran harus di perjuangkan. Di zaman seperti ini semua perhitungan falakiah seharusnya diterima agar seluruh penanggalan hijriah sama di seluruh muka bumi ini.

Center for Islamic Studies Indonesia said...

Terima kasih atas dukungannya. In syaa Allah, siang ini saya akan upload sebuah video yang akan menjadi salah satu bukti lagi bahwa ummat Islam harus segera mengadopsi Kalender Islam Global (KIG).

Rul said...

ayo muhammadiyah segera mengawalinya penerapan kalender islam global, walau kontroversi maka yang dikotroversikan akan dibaca dan dibaca oleh mereka yang tidak sepaham