Tuesday, May 7, 2019

Pengamatan Fajar di Batusangkar




Pada 30 April - 2 Mei 2019 lalu, saya memenuhi undangan IAIN Batusangkar untuk menjelaskan hasil penelitian ISRN tentang awal subuh dan isya.

Menjelang subuh tanggal 1 Mei, bersama dengan sepuluh dosen Fakultas Syariah IAIN Batusangkar, kami mengambil data subuh. Sayang, pemilihan lokasi pengambilan datanya kurang bagus karena berada di tepi jalan umum. Meskipun pada pagi buta, lalu lalang kendaraan (motor dan mobil) sangat mengganggu. Lampu mobil dan motor menyebabkan terlalu banyak noise (gangguan) pada data sky brightness yang diperoleh. Misi pagi tersebut gagal karena data tidak mungkin diproses.


Pada malam berikutnya, 2 Mei 2019, bersama rombongan yang sama, kami mengambil data di Bukit Shaduali, tidak jauh dari Kota Batusangkar. Tempatnya sangat ideal di ketinggian. Meskipun jauh dari laut, kami dapat mengamati kehadiran fajar di sebelah timur ufuk. Kami mengoperasikan tiga instrumen pendeteksi fajar. Dua buah SQM (satu milik ISRN-UHAMKA yang saya bawa dari Jakarta, dan satu milik IAIN Batusangkar), dan sebuah kamera CANON EOS-D80 DSLR camera milik ISRN-UHAMKA.


SQM kami operasikan dengan resolusi temporal 3 detik sejak pukul 4:25, atau sekitar 20 menit sebelum subuh resmi pemerintah. Sedangkan kamera CANON kami operasikan dengan resolusi temporal 6 detik.


Hasil analisis data subuh di Bukit Shaduali ini saya lampirkan sebagai format PDF. Yang tertarik, silahkan men-downloaD dari alamat berikut:  https://drive.google.com/open?id=1FByyGQRJDa3L9vw88iGGytlJ6ztMDl7i. 


Kami juga sedang menyiapkan laporan dalam format video yang akan kami upload dalam beberapa hari ke depan. Semoga bermanfaat dan salam.


Artikel dan video lain:

0 comments: